Geomagz Volume 1 No 4 Tahun 2011

Senin, 6 November 2023

Sejak 2004, di setiap penghujung tahun, kita selalu digetarkan oleh ingatan akan peristiwa bencana tsunami Aceh, 26 Desember 2004. Tsunami dahsyat itu memporakporandakan pantai-pantai wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), meliputi Banda Aceh, Meulaboh, Lamno, dan lainnya. Tsunami hebat itu juga menghantam pantai-pantai Nias dan lainnya di Sumatra Utara; dan menerjang hingga wilayah pantai-pantai nun jauh dari NAD, mulai dari Phuket di Thailand hingga Pulau Madagaskar. Dengan jumlah korban mencapai lebih dari 250.000 jiwa meninggal dan kerusakan harta benda yang tak terhitung jumlahnya, Tsunami Aceh 2004 adalah tsunami terbesar dalam kurun 100 tahun terakhir. Rehabilitasi akibat bencana itu hingga kini masih terus berlangsung. Tsunami itu disebabkan oleh gempa bumi berkekuatan M 9,2 yang berpusat beberapa puluh kilometer di sebelah barat Banda Aceh pada kedalaman kurang dari 40 km. Kita selalu ingin tahu, bagaimana perilaku gempa bumi penyebab tsunami, dan perilaku tsunami itu sendiri; dan bagaimana antisipasi yang harus dilakukan terhadap gempa bumi serta tsunami yang mungkin muncul di kemudian hari? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu sangat diperlukan untuk satu tujuan utama: meminimalkan jatuhnya korban jiwa, baik akibat gempa bumi itu sendiri, maupun karena tsunami yang dipicunya. Inilah mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami. Dengan berpedoman kepada informasi ilmiah kegempaan dari suatu wilayah, dan pengalaman dari kejadian dan penanganan bencana gempa bumi dan tsunami; sejumlah rencana aksi mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami dapat diterapkan di wilayah itu. Rencana aksi itu mulai dari penelitian rinci sumber gempa bumi, pemetaan kawasan rawan bencana gempa bumi dan tsunami, penataan ruang wilayah pantai, sosialisasi pengurangan risiko bencana, latihan evakuasi dan penyelamatan diri saat terjadi bencana, Pendidikan kebencanaan; peringatan dini, tanggap darurat, serta restorasi dan rehabilitasi. Semuanya ditujukan untuk mengurangi hingga ke tingkat sekecil mungkin risiko gempa bumi dan tsunami, terutama korban manusia. Untuk mengenang Tsunami Aceh dan Sumatra Utara 2004, Geomagz Volume 1 Nomor 4 ini menurunkan dua tulisan yang bertautan. Tulisan pertama membahas secara komprehensif perilaku kegempaan Sumatra, khususnya di pantai sebelah baratnya; tsunami yang diakibatkannya, dan antisipasi akibat gempa bumi dan tsunami ke depan. Tulisan kedua membahas tsunami dari sisi hilirnya, yaitu penjalaran dan fenomena tsunami di pantai; rendaman dan potensi kerusakan oleh tsunami. Dalam tulisan kedua dikemukakan pula suatu contoh analisis kerentanan dan risiko atau dampak bencana tsunami untuk Pulau Sumatra. Tulisan berikutnya tentang gunung api di Kilometer Nol, Pulau Weh, Aceh. Kami sajikan pula tulisan tentang salah satu sumber daya geologi, yaitu panas bumi yang ternyata sering “berkerabat” dengan keterdapatan logam mulia emas. Adapun esei foto kali ini, melengkapi artikel-artikel utamanya, menampilkan Aceh di masa kini, tujuh tahun setelah kejadian gempa bumi dan tsunami nan dahsyat itu. Berkaitan dengan Hari Ibu, 22 Desember 2011, profil Geomagz edisi akhir tahun ini menampilkan seorang tokoh ibu ahli geologi Indonesia, yaitu Prof. Dr. Emmy Suparka. Beliau adalah profesor geologi Perempuan yang pertama di Indonesia yang juga menekuni seni tradisi, khususnya seni tari. Tokoh geologi ini menunjukkan bahwa perempuan pun dapat menekuni bidang geologi dan berkiprah melalui disiplin ilmu kebumian itu dengan tetap kukuh dalam karakter budaya sendiri.

  • Kata Kunci :
    -

1 Penerbit : Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Jl. Diponegoro No. 57 Bandung 40122
2 Penulis : -
3 Editor : -
4 Layouter : -
5 Cover : -
6 Tebal : -
7 Berat : -
8 Ukuran : -
9 ISBN : -
10 Cetakan : -
11 Dikunjungi : 54x
12 Diunduh : 5x
13 URL : https://geologi.esdm.go.id/publikasi/laporan-dan-buku/geomagz-volume-1-no-4-tahun-2011

Ikuti Berita Kami